Header Ads

Cara Mudah Melakukan Budidaya Jamur di Media Hidroponik

loading...
Apa yang Anda ketahui tentang cara budidaya jamur hidroponik? 

Tanaman Sayur - Ya, menggunakan teknik hidroponik adalah teknik yang pas bagi Anda yang memiliki lahan terbatas dan ingin menghemat media tumbuh seperti beberapa jenis substrat umumnya yang digunakan sebagai media tanam untuk beragam jenis jamur.

Persiapan hidroponik
Beli kit tumbuh jamur dari toko perlengkapan berkebun di daerah Anda. Kit adalah blok serbuk gergaji terkompresi yang telah dijenuhkan dengan biji jamur. Benamkan blok jamur di dalam wadah air dingin. Pastikan itu benar-benar terbenam dan biarkan beberapa sentimeter air untuk menutupi bagian atas blok.

Biarkan balok merembes selama beberapa jam. Blok jamur harus benar-benar jenuh. Tempatkan wadah di tempat yang gelap dan sejuk. Suhu harus berkisar antara 15,6ºC hingga 23,8ºC.

Cara menumbuhkan jamur hidroponik tanpa kit jamur
Mulailah pertumbuhan jamur Anda dengan jamur segar atau spora jamur. Keduanya dapat dibeli secara online atau di pusat berkebun lokal Anda. Ini diperlukan untuk menumbuhkan miselium (fungus). Jika diinginkan, Anda dapat membeli miselium cair untuk memulai proses.

Tempatkan potongan kecil jamur, spora atau kultur pada cawan petri steril, yang memungkinkan miselium tumbuh. Miselium harus tumbuh sampai cukup kuat untuk mendukung siklus reproduksi jamur. Biarkan jamur tumbuh di cawan petri. Ini kemungkinan besar akan memakan waktu beberapa minggu.

Pindahkan jamur ke bulir yang disterilkan. Ini akan memakan waktu hingga 4 minggu untuk jamur untuk menjajah gandum. Mulai panen jamur Anda ketika mereka mulai tumbuh di gandum. Periksa kemajuan mereka setiap beberapa hari setelah mereka menjajah gandum.

Nutrisi dan perawatan
Sama seperti pada hidroponik biasa, spora jamur membutuhkan substrat yang tumbuh. Setelah media tumbuh ini diinokulasi dengan spora, miselium akan segera berkembang, berfusi, dan mengolonisasi substrat. Agar ini terjadi, media tumbuh harus mengandung nutrisi dalam beberapa bentuk.

Nutrisi yang diberikan pada jamur dikonsumsi sebagai satu-satunya bentuk energi mereka, sama seperti kehidupan binatang yang berkelanjutan. Ini berarti bahwa jamur harus diberi energi dengan beberapa bentuk gula atau karbohidrat agar dapat berkembang.

Media tumbuh yang direkomendasikan untuk digunakan pada jamur adalah vermikulit. Sebagai sumber nutrisi, vermikulit dicampur dengan tepung beras merah dan sedikit air dan dibentuk menjadi substrat yang disterilkan. Sistem hidroponik jamur umumnya terdiri atas tangki kecil yang diisi dengan agregat tanah liat yang diperluas, pemanas air, alat pengukur kelembapan, lampu, dan pompa udara dengan pelekatan batu udara.

Pemanas air dan batu udara ditempatkan di bagian bawah tangki, ditutupi dengan kerikil agregat dan kemudian sepenuhnya tenggelam dalam air dengan kue vermikulit diinokulasi ditempatkan di atas. Udara akan dipompa dari filter udara melalui batu udara untuk mengoksidasi air saat dipanaskan dengan lembut.

Jika tangki disimpan di atas 70 persen kelembapan dan lampu dibiarkan selama enam jam sehari, lingkungan yang sangat lembap dan beroksigen dari tangki akan membujuk miselium menjadi berbuah dan jamur akan menghasilkan.

Sementara, metode pertumbuhan ini bervariasi secara radikal dari hidroponik tradisional, metode ini masih merupakan metode tak dinyalakan yang menghasilkan produk dalam ruangan segar. Jangan lupa untuk selalu memerhatikan dan mengelola budidaya jamur hidroponik Anda tersebut.

Penulis: Pertanian ku
Diberdayakan oleh Blogger.