Header Ads

Gubernur Aceh Tegaskan Aksi Tambang Emas Ilegal Harus Berhenti

loading...
BANDA ACEH - Gubernur Aceh Zaini Abdullah menegaskan kegiatan tambang emas ilegal di kawasan hutan perngunungan Kecamatan Geumpang, Kabupaten Pidie, Aceh, segera harus ditutup. Siapa saja yang melakukan penambangan itu harus menghaghiri aksi yang dapat merusakkan lingkungan dan kesehatan manusia tersebut.
Hal itu dikatakan Zaini Abdullah, kepada Media Indonesia, Kamis (14/8/2014) di kediamannya Desa Rapana Terureubue, Kecamatan Mutiara, Kabupaten Pidie. Larangan itu berkaitan dengan
kasus kematian jutaan ikan di beberapa aliran sungai kawasan Kecamatan Geumpang, Kecamatan Mane, kabupaten Pidie hingga ke Kecamatan Teunom Kabupaten Aceh Jaya.
 
Ancaman kepunahan ikan itu ditenggarai karena keracunan bersumber dari limbah bahan kimia dari aktivitas pengolahan dan tambang emas sepanjang hulu sungai di kawasan hutan Geumpang. Sehingga biota sungai kehidupan di sungai terancam punah.
 
Gubernur yang mantan petinggi GAM lama di eropa itu, telah memerintahkan jajarannya untuk memeriksa baikan ikan dan segera mengetahui secara ilmiah penyebab kematian ikan tawar tersebut. Bila benar akibat pencemaraan air dari aktivitas tambang liar, Zaini Abdullah mengaku tidak bisa membayangkan bahaya ancaman generasi kedepan.
 
"Tidak sanggup kita bayangkan kalau karena limbah bahan berbahaya pengolahan emas itu  nanti bisa berakibat cacat fisik dan mental hingga generasi ke depan." 

Zaini berharap Jangan sampai anak lahir yang terkontaminasi bahan berbahaya tersebut menjadi bodoh, cacat mental atau cedera fisik.
 
Zaini Abdullah bersama kapolda dan unsur pemerintah Provinsi Aceh lainnya, telah mengeluarkan seruan bersama terkait kasus kematian ikan dan kegitana tambang emas ilegal di wilayah tugasnya. 

"Saya minta kepada humas provinsi Aceh, segera menyebar luarkan himbauan tersebut agar masyarakat, terutama mereka sekitar Gempang dan Teunom segera mengetahu apa yang perlu dilakukan dan diwaspadai" ujar Gubernur. (the globe journal)
Diberdayakan oleh Blogger.